4 Tips Sukses Jadi Karyawan Baru di Kantor

Loading...

4 Tips Sukses Jadi Karyawan Baru di KantorSaat Anda baru pertama kali masuk bekerja di kantor baru, pastinya akan membuat Anda grogi. Memang hal yang wajar jika Anda merasa grogi saat berada di kantor baru. Hal tersebut dikarenakan Anda masih belum menyesuaikan diri dan mengenal lingkungan yang ada di kantor baru Anda. Tetapi sebaiknya, perasaan grogi Anda itu jangan dibiarkan berlarut-larut karena Anda harus menjalin hubungan pada rekan kerja lainnya.

Selain itu juga Anda sebagai karyawan baru, Anda harus memberikan kesan yang baik pada atasan dan rekan kerja Anda lainnya.

Berikut ini beberapa tips sukses jadi karyawan baru di kantor:

Mengenali Perusahaan Secara Detail

Sebelum Anda aktif masuk kerja di kantor baru, sebaiknya Anda melakukan riset terlebih dahulu. Cara tahu dan mengenali beberapa hal mengenai perusahaan itu, seperti target pasarnya, siapa kompetitornya, dan visi dan misinya. Selain itu juga, ada baiknya jika Anda mencari tahu mengenai fasilitas yang terdapat di kantor.

Memahai Tugas

Saat Anda melamar di sebuah perusahaan, pastinya Anda sudah mengetahui posisi yang bagaimana yang akan Anda tempati. Untuk itu, pahami deskripsi kerja Anda di perusahaan itu. Bekerjalah sesuai dengan posisi Anda di perusahaan tersebut. Jangan melakukan tugas yang tidak berhubungan dengan posisi Anda di perusahaan itu. Karena bisa saja membuat Anda terkesan tidak kompeten, bahkan lebih parahnya Anda tidak bisa lolos dari masa training.

BACA:  Tips Memilih Rumah Kos Yang Tepat

Menjalin Hubungan Baik Di Lingkungan Kerja

Saat Anda sudah menjadi karyawan tetap di kantor baru Anda. Disarankan untuk menjalin hubungan baik dengan karyawan lainnya. Jangan sampai Anda bersikap angkuh terhadap rekan kerja lainnya karena di khawatirkan akan menimbulkan rasa tidak suka dari rekan kerja lainnya.

Melakukan Evaluasi

Perusahaan akan melakukan tahap evaluasi dan menilai hasil kerja Anda ketika Anda baru pertama masuk kerja. Nah, saat perusahaan melakukan evaluasi pada Anda, Anda juga harus melakukaan evaluasi diri. Sebagai contoh, saat Anda telah menyelesaikan pekerjaan, tanyakan pada diri Anda sendiri, apakah hasil pekerjaan Anda itu sudah mencapai target yang sudah ditentukan perusahaan tersebut.